Configure windows 7 and Windows XP Firewall to Allow Port

So what are you trying to get through the Windows firewall?
So many thing need to be configured such as networking activity like remote administrator and network tools and programming.

First Assume your using the Windows7 firewall.

Make sure you do all this as admin
First you need to get into the firewall in control panel. On the side there is "advanced settings" click it.
Now you want to select "inbound rules" and then click "new rule..." on the right hand side.
Select port and add the port details. You probably want to repeat the process for "outbound rules" also making sure you select "allow the connection".



Second Assume your using the Windows XP firewall.

1.Open the 'Control Panel' and select 'Windows Firewall'
2.Click on the 'Exceptions' tab
3.Click on the 'Add Port...' button
4.Enter a name for this exception such as 'GFI FAXmaker'
5.Under the Port Number enter '25' and ensure that 'TCP' is selected
6.Click 'OK' to save changes
7.Ensure that the new exception created is checked under 'Programs and Services'
8. Click 'OK' to close the configuration

Insert SQL Command Query in Sybase

Sybase has differences SQL command if we compare with another database. But we just use our logic and find the right SQL Command on the Internet. I Guarantee that it would be works.

insert tb_test (no,nama) values (1,"Picas")

Where value 1 has type Int
and "Picas" has type nVarchar

Install Sybase on Windows 7 and Run Your Sybase Query On Command Prompt

Install Sybase on Windows 7 just like install another Software. But prefer to choose Developer Edition Because it was free (limited function).

It Must Be Successfull on Installation!!

and Run Your Sybase Query On Command Prompt just like
Install Sybase on Windows 7 and Run Your Sybase Query On Command Prompt

Mengubah Solaris Hostname Sun Solaris

Sebelumnya hati2 melakukan pengubahan ini karena bisa saja server menjadi error, sehingga anda harus masuk dan menjalani editing pa
Dalam sistem operasi Solaris (OS), suatu proses yang kompleks diperlukan untuk mengubah hostname server. Untuk mengubah hostname di Solaris, file-file berikut harus diedit:

/etc/hosts

Ini akan menunjukkan alamat IP untuk nama host.

/etc/nodename

Hal ini mirip dengan Linux

/etc/hostname.hme0

hme0 bisa saja bernama ce0 atau yang lainnya yang merupakan primary LAN atau eth. 'hme0' adalah nama dari interface, yang dapat diambil dari 'ifconfig' perintah. Memodifikasi hostname di sini.

/etc/net/tic*/hosts

Ubah informasi semua ada di sini (3 file) untuk menyelaraskan dengan semua data dalam file yang disebutkan di atas. apabila menggunakan editor vi gunakan :n untuk lanjut ke file berikutnya

/etc/resolv.conf

Tentukan resolusi domain dan informasi DNS server di lokasi ini file.

/etc/defaultrouter

Masukkan alamat IP router default host Solaris di sini.

Setelah mengedit data pada lokasi file-file ini, pergi ke command prompt dan ketik hostname. Reboot server dan menguji perubahan untuk memastikan beroperasi dengan baik.


Sebuah OS berbasis Unix, Solaris diluncurkan oleh Sun Microsystems pada tahun 1992..


Solaris OS adalah karena populer untuk skalabilitasnya (jaringan, proses, atau kemampuan sistem untuk menangani meningkatnya multitasking), khususnya dalam Proses Scalable Arsitektur (SPARC) sistem. Solaris juga menopang server dan workstation berbasis SPARC dan x86 (instruksi yang paling komersial luas menset arsitektur dalam komputasi pribadi), yang berasal dari SunOS dan vendor sistem lainnya. Upaya yang dilakukan untuk mendukung berbagai platform lainnya.


Solaris disertifikasi melalui Spesifikasi Single Unix. Awalnya diciptakan sebagai perangkat lunak berpemilik, sekarang didukung oleh sistem dari vendor server utama. Sebagian besar codebase (semua kode sumber yang digunakan dalam membangun komponen tertentu atau aplikasi) saat ini software open-source dari program OpenSolaris.

Shut Down atau Reboot Sistem Solaris

Solaris biasanya digunakan sebagai sistem operasi server. Karena itu, Anda ingin memastikan bahwa Anda menutup sistem seaman mungkin untuk memastikan tidak ada kerusakan data. Untuk setiap aplikasi yang terinstal pada server, Anda harus memastikan bahwa Anda memiliki script yang benar untuk mematikan layanan.


Anda memiliki lebih dari satu pilihan perintah yang dapat Anda gunakan. Perintah terbaik adalah ini, dijalankan sebagai root:

shutdown -y -i5 -g0

Ini akan segera menutup sistem bawah. Anda juga dapat menggunakan perintah yang lebih tua yang masih bekerja:

sync;sync;init 5

Anda bahkan dapat menggunakan:

poweroff

Reboot
Jika Anda mencoba untuk reboot sistem sebagai lawan untuk mematikannya, Anda bisa menggunakan:

shutdown -y -i6 -g0

Atau:

sync;sync;init 6

Atau bahkan:

reboot

Begitu banyak perintah untuk melakukan hal yang sama, tapi tidak apa-apa, pilih dan ingat yang termudah yang masih berfungsi.

Membuat Group Chat di Google : PartyChApp

Untuk membuat group chat via gtalk bisa , caranya sbb :

1. Klik http://partychapp.appspot.com/
2. Login menggunakan akun gmail kita
3. Klik Create New Room

Kemudian isikan Room Name misal MancingMania , Tentukan apakah bersifat open atau invite-only , Masukan members : aaa@gmail.com , bbb@gmail.com dst

4. Klik Create . Selesai.
5. Bisa langsung chat.



Perintah lainnya tinggal ketik di room kita

/invite ccc@gmail.com , utk nambah member

/list , utk lihat member yg online

/alias newname , utk ganti nama di chatroom



Yg sudah dicoba utk chatnya , utk voice kalau dibaca di faqnya bisa juga , hrs install Gtalk versi lain (belum sy coba)

Dan tidak harus selalu on , karena pada saat kita off setiap pembicaraan di partychat akan langsung dikirim ke email kita.